Cara Menumbuhkan Sifat Rajin

Cara Menumbuhkan Sifat Rajin Sejak Usia Muda

Cara menumbuhkan sifat rajin sejatinya ada seribu satu macam jalan sehingga penerapannya bisa berbeda – beda tergantung kondisi individunya sendiri. Manusia memang pada dasarnya gemar sekali menunda segala sesuatu, mulai dari hal kecil hingga terkadang pekerjaan prioritas pun masih berani menundanya.

Seandainya hanya terjadi sesekali, dapat kita bilang bahwasanya itu masih merupakan sebuah kewajaran karena sifat itu alami tertanam dalam diri manusia. Hanya saja ketika kebiasaan itu telah meningkat levelnya ke tahap ekstrim, maka itu menjadi sebuah alarm bahwa ada hal yang tidak beres dengan hidup anda.

Cara Menumbuhkan Sifat Rajin Sejak Usia Muda

Selain berdampat buruk dalam bidang kesehatan jasmani serta rohani, kebiasaan menunda juga meningkatkan stres yang tubuh kita alami. Lain halnya jika kita bisa mengalahkan kemalasan dalam diri sendiri sehingga sebuah penundaan dari dalam diri anda memiliki landasan yang masuk akal dan jelas.

Misalkan saja ketika hendak mengerjakan artikel yang sedang anda baca ini, saya memutuskan untuk mencuci tumpukan pakaian kotor terlebih dahulu. Selagi menunggu mesin cuci bekerja, saya mengisi sela waktu dengan melanjutkan beberapa paragraf artikel sembari menghitung tenggat waktu dari tim redaksi.

Ketika seluruh cucian telah tertata di jemuran, saya menunda mengangkatnya beberapa jam lebih lama sembari menyelesaikan tugas kantor secara WFH. Usai mengirimkan file via email kepada atasan, maka saya kembali memusatkan perhatian pada jemuran yang kini telah kering secara sempurna dan merata.

Cara Menumbuhkan Sifat Rajin Demi Kebaikan Diri Sendiri

Walaupun cerita barusan kelihatannya sepele, namun sesungguhnya saya sedang menerapkan ilmu manajemen waktu dalam kegiatan sehari – hari. Sebisa mungkin, kita tetap mengontrol aliran waktu sehingga terpakai secara efisien sehingga lebih produktif tanpa perlu kebakaran jenggot dan tetap tenang dalam batin.

Itu adalah salah satu contoh cara menumbuhkan sifat rajin versi saya, dan belum tentu memiliki hasil serupa jika orang lain menirunya. Kunci ada di cara kita melatih kedisiplinan terhadap diri sendiri, taat pada jadwal meskipun motivasinya masih kurang kuat pun tidak masalah karena strategi ini tetap efektif.

Cara Menumbuhkan Sifat Rajin Demi Kebaikan Diri Sendiri

Justru anda keliru jika menganggap tekad kuat adalah motivasi pendorong untuk melatih kebiasaan rajin dalam setiap pribadi manusia. Memang betul ia berdampak langsung dan nyata, namun efeknya hanya bersifat sementara alias temporary.

Mari kita ambil contoh kasus yaitu penelitian mengenai motivasi belajar anak imigran di luar negeri yang katanya melebihi rata – rata. Media massa memberitakan bahwasanya keberhasilan pendatang cilik ini berasal dari konsistensi serta persistensi yang senantiasa mereka pupuk dari usia dini.

Dengan kata lain, motivasi saja tidak cukup untuk menjadikannya sebuah cara menumbuhkan sifat rajin, melainkan perlu pendamping tambahan agar menjadi sempurna. Mulai sekarang, lebih baik gunakan tekad anda untuk menjadi disiplin ketimbang alih – alih membual bersemangat tapi ‘hangat – hangat tahi ayam’.

Temukan Metode Sortiran Terbaik Dalam Menentukan Penundaan

Indikasi paling mudah untuk mengetahui jenis penundaan yang anda lakukan adalah dengan jujur mengakui landasan dasar anda melakukannya. Apabila belum menemukan cara menumbuhkan sifat rajin yang efektif, setidaknya berdamailah dengan diri sendiri dan lapang dada menerima rasa takut yang alami muncul dari hati.

Bisa jadi, alasan sesungguhnya dari segala penundaan anda selama ini berasal dari rasa takut akan kegagalan karena pernah mengalami trauma mendalam. Apabila membiarkan kekhawatiran menguasai hidup, maka secara insting anda akan cenderung menunda pekerjaan tersebut dengan maksud ingin menghindari nasib maupun suratan takdir.

Temukan Metode Sortiran Terbaik Cara Menumbuhkan Sifat Rajin

Mungkin untuk sesaat anda merasa lebih lega dan nyaman, padahal di baliknya ada bola salju menggelinding dari lereng dengan ukuran yang semakin besar. Perumpamaan lainnya yaitu, anda sedang menciptakan bom waktu yang bisa meledak kapan saja dan merugikan kita jauh lebih parah akibat penundaan.

Bagaikan blunder, setelah masa penundaan telah usai, kini rasa cemas dalam diri anda bertambah dua hingga tiga kali lipat dampaknya. Kegelisahan semakin menghantui sehingga peluang kegagalan justru semakin besar sehingga anda akan masuk dalam daftar manusia pecundang berikutnya. Bertobatlah sebelum semuanya terlambat.